Translate

Redaksi Tabuka News | 17 May 2023

KH. Thoha Zakariya Minta Al-Ishlah Timika Hadirkan Pendidikan Murah tapi tidak Murahan

KH. Thoha Zakariya Minta Al-Ishlah Timika Hadirkan Pendidikan Murah tapi tidak Murahan

Timika, Tabukanews.com – Pimpinan Pusat Yayasan Al-Ishlah, KH. Thoha Yusuf Zakariya, Lc, menitip pesan agar organisasi yang bergerak di bidang pendidikan itu dapat menyediakan mutu pendidikan yang berkualitas, dengan biaya yang terjangkau.

“Kita menyediakan pendidikan yang murah tapi bukan yang kualitasnya murahan. Ke depan Al-Ishlah ini diberikan kemajuan, keberkahan, ridhonya oleh Allah SWT,” ujarnya, Rabu (17/05/2023), saat Halal Bi Halal dan peletakan batu pertama pembangunan Gedung TKIT Al-Ishlah dan pagar sekolah, di Jalan Hasanudin.

Lagi katanya, pihaknya berkomitmen untuk mendukung program pemerintah untuk mencerdaskan anak bangsa, sesuai dengan motto sekolah itu: ‘Berdiri di atas dan untuk semua golongan, mencetak Muslim benar dan pintar’.

Acara halal bi halal itu diharapkan dapat menguatkan tali silaturahmi, serta mengokohkan syiar Islam dan menyatukan ruh keAl-Ishlah-an. Menurut KH. Thoha, dalam persaudaraan Islamiah akan melahirkan 4 hal, yaitu, saling kerja sama, saling tolong menolong, saling toleransi dan saling mendukung atau menopang.

“Kita hidup bersaudara. Uang bisa dicari tapi saudara itu sulit untuk dicari. Kita bersama Pak Camat menjadi saudara, ditandai dengan keinginan untuk membantu dan hadir di acara kita,” ungkapnya dalam acara yang turut dihadiri Kepala Distrik Mimika Baru, Dedi Paokuma serta Anggota DPRD Mimika, Herman Gafur itu.

Ia juga mengajak segenap pengurus dan keluarga besar Yayasan Al-Ishlah Bondowoso Cabang Timika untuk menjadi pribadi yang pemaaf, tidak angkuh dan jauh dari perselisihan serta pererat persaudaraan di tanah rantau Mimika yang sudah menjadi kampung halaman kedua.

“Orang yang tidak suka memaafkan, itu bisa kena sakit kanker hati, dan termasuk ‘kanker’ alias kantong kering. Orang yang suka memaafkan dibikin panjang umur. Pengurus tidak boleh ada yang hatinya ada perselisihan,” ajaknya.

Menurutnya, sudah menjadi ajaran agama Islam, bahwa di dalam satu rumah organisasi, bila ada perselisihan maka Malaikat Tuhan tidak akan masuk untuk membawa keberkahan dari Tuhan Sang Maha Esa bagi penghuni rumah tersebut. Sehingga ia mendorong untuk bila ada permasalahan, maka mengutamakan Tabayyun, ketimbang menggerutu di belakang.

“Saya yakin kebesaran yayasan Al-Ishlah karena kejujuran dan kesabaran serta amanah juga keikhlasan,” tandasnya. (Manu)